Kisah Dua Negara Imajiner: Meugit dan Mesbar (1)

Kedua negara terbagi benua yang sama: Meugit memiliki setengah di utara Mesbar dan memiliki setengah di selatan. Sebuah rantai pegunungan melintasi kedua negara ini di sepanjang sisi timur, diapit oleh rantai lain pada sisi barat. Di antara kedua rentang dataran Meugit dan Mesbar, terdapat ladang pertanian, dan kota. Kedua negara memiliki iklim yang sama, dengan daerah kering dan basah yang sama, dengan tempat yang panas dan dingin.

Kedua negara memiliki perekonomian yang sangat mirip. Misalnya, mereka memiliki jumlah petani yang sama, padang rumput, kebun, cadangan ikan, dan pabrik-pabrik kecil untuk membuat dan menghasilkan makanan. Setiap petani adalah pembisnis yang independen dan memilik profesi dihormati di kedua tempat. Kedua negara memiliki sekitar jumlah pekerja yang sama.

Setiap buruh tani memiliki properti di salah satu rentang dua gunung. Pegunungan Timur mengandung tanah yang subur. Pegunungan Barat dengan iklim tanah yang berbatu kerikil. Kedua pegunungan yang tertutup hutan, dimana petani juga bisa memanen kayu. Kedua negara memiliki polisi, guru, dokter dan perawat, air, listrik, pekerja pabrik, supir truk, dan administrator pemerintah lainnya.

Warga Meugit dan mesbar, meskipun tidak terlalu kaya dengan penghasilan sekali pakai, dan sangat sedikit dari tenaga kerja mereka yang berinisiatif untuk bisnis, hasil jerih kerjanya dibelanjakan pada kesenangan mereka sendiri. Ketika mereka ingin mengambil bagian dalam hal-hal yang lebih baik untuk masyarakat mereka, mereka kemungkinan punya dua pilihan:

Mereka dapat menghabiskan pendapatannya pada pedagang pekan, demi kebutuhan sekunder dan primer dalam seminggu sekali. Mereka dapat mengunjungi pemeran yang dijalankan oleh sekolompok budayawan. Di sini, warga dapat menikmati sebuah pentas seni dan tarian-tarian daerah, mungkin ada yang sebagian meningkatkan kekayaan mereka, dan menikmati kegembiraan yang menawarkan berbagai bentuk pentas seni

Dalam kedua negara Meugit dan Mesbar, seniman dan teungku (guru agama) berkembang di rentang proporsi yang sama. Kedua negara sebenarnya cukup mandiri, dengan manyoritas muslim, dan sebagai hasilnya, ada perdagangan yang sangat sedikit di antara mereka. Ketika seseorang melihat betapa miripnya dua negara ini adalah, sangat sulit untuk melihat perbedaan besar antara mereka.

Sistem Pemerintahan
Warga Meugit telah memutuskan bahwa orang-orang yang terpilih untuk posisi pemerintah benar-benar tidak bisa dipercaya. Oleh karena itu warga Meugit telah menyusun segala macam hukum dan peraturan yang mencegah warga negaranya yang terpilih untuk tidak dapat dipercaya karena menyalahgunakan posisi mereka untuk keuntungan mereka sendiri. “Kareuna sulet ta mita bukti so yang jeut tapeucaya, nibak siladom ureung yang hanjeut tapeucaya (Karena sulit untuk mencarikan siapa yang bisa dipercaya dari yang tidak dapat dipercaya).” Kata para filsuf Meugit: “pejabat terpilih yang dapat dipercaya harus mematuhi aturan yang dibuat untuk tidak dapat dipercaya.”

Namun masyarakat Meugit telah dibelenggu urusan memilih dalam pembahasan legislatif mereka, juga telah memutuskan untuk memberikan warganya kebebasan yang sangat besar: selama tindakan salah satu warga negara tidak secara langsung ikut campur dengan kehidupan lain, warga negara bebas melanjutkan tindakan itu.

“Nyou jioh lubeh get (Ini jauh lebih baik),” kata para pemikir Meugit yang diakui, “bahwa rata-rata warga memiliki kebebasan untuk bertindak bodoh dari pada memiliki seorang pejabat yang tidak bisa dipercaya pergi dengan perbuatan korup.”

Sedangkan Mesbar, di sisi lain, memiliki pendekatan yang berbeda dalam pemerintahan. Mereka telah memutuskan bahwa mereka memiliki warga negara yang dapat dipercaya dan sangat banyak yang mampu di tengah-tengah mereka. Mereka telah menyusun proses pemilu yang baik dan menempatkan orang-orang ini dapat dipercaya ke posisi pemerintahan dan proses legislatif yang mendorong pikiran mereka bekerja sama dari pada bersaing untuk kekuasaan. Mereka juga mengakui bahwa kebebasan sipil bukan konsep mutlak.

Fungsi dalam setiap masyarakat, harus diberikan derajat kebebasan tertentu dan harus terlibat dalam proses pembuatan undang-undang yang membatasi kebebasan. Kebebasan ini akan berubah karena perubahan masyarakat. Dari pada mengabadikan kebebasan tersebut ke dalam konstitusi, warga percaya pejabat legislatif yang terpilih dan proses mereka untuk membuat perubahan yang dibutuhkan. Jadi di sini kita memiliki dua negara dengan ekonomi sangat mirip dan struktur sosial. Hanya sistem pemerintahan mereka berbeda. Apakah kita berani membayangkan nasib mereka?

Bersambung ke bagian 2

KOMENTAR FACEBOOK