TIK Berpengaruh Pada Eksistensi Perpustakaan

ACEHTREND.COM, Banda Aceh – Dosen Ilmu Perpustakaan Fakultas Adab dan Humaniora UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Dr Ida Farida MLIS mengatakan, banyak pengetahuan yang dihasilkan oleh dosen, mahasiswa, dan peneliti di perguruan tinggi, sayangnya karya ilmiah tersebut sering tersebar dan tidak terintegrasi dalam satu sistem.

Hal itu disampaikan Ida Farida dalam kuliah umum bagi mahasiswa dan dosen Ilmu Perpustakaan Fakultas Adab dan Humaniora UIN Ar-Raniry Banda Aceh, Jumat (4/10/2019).

Kuliah umum yang mengungsung tema “Tren Perkembangan Open Access Institutional Repository di Perguruan Tinggi” itu diselenggarakan oleh Program Studi S1 Ilmu Perpustakaan FAH UIN Ar-Raniry. Dihadiri ratusan mahasiswa, dosen, dan para alumni.

“Ini menjadi salah satu alasan kenapa Open Access Institutional Repository (OAIR) penting di perguruan tinggi, karena menurut Jacobs, Thomas and McGregor mengatakan bahwa bisnis utama perguruan tinggi adalah karya ilmiah civitas akademik dan perguruan tinggi harus mengelola aset ini,” kata Ida Farida.

Manfaat dari OAIR adalah untuk branding keilmuan perguruan tinggi, sentralisasi karya ilmiah di perguruan tinggi, dan menyediakan karya ilmiah untuk masyarakat luas.

Dalam kesempatan tersebut, Ida juga mengingatkan mahasiswa khususnya Prodi Ilmu Perpustakaan Fakultas Adab dan Humaniora UIN Ar-raniry bahwa setiap laporan hasil penelitian mahasiswa wajib diunggah ke repository masing-masing institusi.

“Berdasarkan surat edaran Direktorat Jenderal Pembelajaran dan Kemahasiswaan, Kemenristekdikti, nomor  B/323/B.B1/SE/2019 tentang Publikasi Karya Ilmiah Program Sarjana, Program Magister, dan Program Doktor wajib wajib di-upload ke repository masing-masing institusi,” kata doktor lulusan Institut Teknologi Bandung (ITB) ini.

Sementara itu, Dekan Fakultas Adab dan Humaniora UIN Ar-Raniry, Dr Fauzi, MSi dalam arahannya mengingatkan mengenai pentingnya menguasai teknologi informasi pada era Revolusi Industri 4.0.

“Menguasai teknologi sangat penting, khususnya mahasiswa Prodi Ilmu Perpustakaan karena banyak sistem dan aplikasi sekarang ini yang ada di perpustakaan seperti repository membutuhkan orang-orang yang mampu menguasai teknologi sehingga mampu mengelola informasi yang dibutuhkan oleh warga kampus,” kata Fauzi saat memberi arahan, sekaligus membuka studium general Prodi S1 Ilmu Perpustakaan.

Sebelumnya, Ketua Prodi S1 Ilmu Perpustakaan FAH UIN Ar-Raniry, Nurhayati Ali Hasan MLIS menjelaskan, repository institusi menjadi sebuah tantangan sekaligus peluang yang harus dilakukan oleh perpustakaan dan juga para mahasiswa dan alumni Ilmu Perpustakaan, mengingat perubahan teknologi informasi secara global berpengaruh pada eksistensi perpustakaan sebagai sistem penyebaran informasi.

“Selain kuliah umum, kita juga menyelenggarakan kegiatan Focus Group Discussion (FGD) bersama para dosen dan alumni untuk membahas perkembangan dan implementasi Open Journal System (OJS),” kata Nurhayati.[]

Editor : Ihan Nurdin