Rafli Dorong Realisasi Kerja Sama Aceh-Jepang

Anggota Komisi VI DPR RI Rafli @ist

ACEHTREND.COM, Jakarta – Anggota Komisi VI DPR RI, Rafli, mengatakan Aceh harus memanfaatkan semaksimal mungkin peluang ekspor berbagai bahan baku ke Jepang, dan peluang investasi lainnya dari para investor asal Jepang.

Hal itu disampaikan Rafli berkaitan dengan digandengnya Aceh oleh Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) RI untuk melakukan promosi peluang investasi ke Jepang pada 28 Oktober hingga 2 November 2019.

“Promosi peluang investasi menjadi awal yang baik untuk menarik investor agar yakin berinvestasi di Aceh dalam upaya merealisasikan pembangunan ekonomi Aceh,” ungkap Rafli melalui siaran pers, Minggu (3/11/2019).

Sebagai legislator di Komisi VI yang membidangi investasi, perdagangan, perindustrian, BUMN Koperasi dan UMKM, Rafli akan terus berupaya menyumbangkan gagasan dan pemikiran untuk pencapaian prima peluang kerja sama Jepang dan Aceh.

Rafli mencontohkan, peluang ekspor ikan sidat yang sangat potensial dan bernilai jual tinggi di Negeri Sakura tersebut. Jepang saat ini memiliki kebutuhan sidat lebih dari 200.000 ton per tahun, atau senilai Rp140 triliun per tahun jika diasumsikan harga per kilogram Rp700.000. Dari angka tersebut pasokan dari Indonesia kurang dari 1.000 ton per tahun.

“Padahal ikan itu sangat sering ditemukan di perairan Aceh dan sangat cocok dengan kondisi alam Aceh jika dibudidayakan. Itu baru satu contoh, banyak potensi lainnya di Aceh yang bernilai ekspor dan mampu menumbuhkan perekonomian masyarakat,” jelasnya.

“Kami di Komisi VI akan terus memberikan gagasan dan menyumbangkan pemikiran untuk memperkuat capaian peluang kerja sama antara Jepang dan Aceh, peluang investasi ini sangat bagus,” ujar politisi PKS ini.

Senada dengan itu, Rafli juga mengingatkan Pemerintah Pusat agar memperhatikan program prioritas bidang perindustrian yang dituangkan dalam visi misi Pemerintah Aceh.

“Aceh harus memiliki sentra-sentra produksi, industri, dan pusat pengembangan ekonomi kreatif, ini harus betul-betul diperhatikan oleh kementerian terkait,” tegasnya.

Rafli menambahkan, program CSR BUMN dan swasta juga harus terkoordinir untuk peningkatan pembiayaan bagi entrepreneur di Aceh.

Menyinggung  UMKM, Rafli mengatakan, Presiden RI Joko Widodo pada pelantikan 20 Oktober 2019 lalu, memastikan segala bentuk kendala regulasi harus dipangkas dan disederhanakan. Pemerintah dan DPR juga menyiapkan dua undang-undang besar, yakni UU Cipta Lapangan Kerja dan UU Pemberdayaan UMKM.

“UU yang menghambat penciptaan lapangan kerja dan pengembangan UMKM juga akan langsung direvisi sekaligus, komitmen ini terus kita tagih,” tegas Rafli.

Komisi VI FPKS juga akan mengusulkan rancangan UU Kewirausahaan Nasional guna menumbuhkan  semangat kewirausahaan yang inovatif dalam rangka membangun perekonomian nasional berdasarkan demokrasi ekonomi yang berkeadilan. Selain itu juga diatur tugas dan wewenang Pemerintah Pusat maupun pemerintah daerah dalam rangka pengembangan kewirausahaan nasional.

“Saya berharap kesempatan ini menjadi inkubator mengoptimalkan pemanfaatan sumber daya alam dan sumber daya manusia, sehingga mampu menciptakan dan mengembangkan usaha baru yang mempunyai nilai ekonomi dan berdaya saing tinggi,” ucapnya.

Selain itu, Komisi VI juga akan melanjutkan pembahasan UU Perkoperasian yang belum rampung pada periode sebelumnya.

“Komitmen bertransformasi dari ketergantungan pada sumber daya alam menjadi daya saing manufaktur dan jasa modern yang mempunyai nilai tambah tinggi bagi kemakmuran bangsa, terus kita kawal dan tagih kepada Pemerintah Pusat,” katanya.[]

Editor : Ihan Nurdin

KOMENTAR FACEBOOK