Azyumardi Azra: Aceh Pusat Peradaban Islam Terawal di Asia Tenggara

Guru Besar UIN Syarif Hidayatullah, Azyumardi Azra

ACEHTREND.COM, Banda Aceh – Guru Besar UIN Syarif Hidayatullah, Azyumardi Azra mengatakan Aceh sebagai pusat peradaban Islam tertua di Asia Tenggara dapat dibuktikan secara akademis. Bahkan banyak bukti sejarah dapat dibuktikan seperti adanya kesultanan Aceh, naskah kono, benda-benda peninggalan sejarah, dan lahirnya ulama-ulama besar dari Aceh.

“Barus titik nol pusat peradaban Islam adalah pernyataan politis, bukan peryataan secara akademik. Seperti yang saya katakan, sejarah itu ditulis atau diteliti untuk beberapa kepentingan, salah satunya kepentingan politis. Secara akademis, peryataan Barus adalah titik nol belum bisa dibuktikan,” katanya dalam seminar nasional yang mengangkat tema, Aceh Pusat Peradaban Islam Terawal di Asia Tenggara di Gedung Pascasarjana UIN Ar-Raniry, Banda Aceh, Senin (17/2/2020).

Seminar ini merupakan rangkaian kegiatan Kenduri Kebangsaan 2020 yang akan berlangsung pada 22 Februari mendatang di Kabupaten Bireuen.

Kenduri Kebangsaan juga akan dihadiri Presiden RI Joko Widodo dan sejumlah menteri kabinetnya. Seminar ini juga isi oleh Arkeolog independen dan peneliti situs-situs sejarah di Sumatera, E Edwards McKinnon dan Guru Besar UIN Ar Raniry, Misri A Muchlisin.

Menurut Azyumardi Azra, penyebaran Islam di Aceh telah berlangsung sejak abad ke-12 oleh ulama-ulama sufi sehingga budaya Islam dalam masyarakat Aceh telah tertanam dalam budaya lokal masyarakat. Selain itu, Aceh juga menjadi pusat penyebaran Islam karena posisinya yang stategis dalam bidang perdagangan dan maritim.

“Pada abad ke-16 Aceh telah berhubungan dengan masyarakat Islam secara global seperti Mekah dan Madinah,” sebutnya.

Arkeolog independen dan peneliti situs-situs sejarah di Sumatera, E Edwards McKinnon menyebutkan, kawasan Fansur dan Lamuri merupakan sebagai kota tua Islam yang berada di Kabupaten Aceh Besar yang telah hilang.

Negeri Fansur merupakan suatu pelabuhan purba yang menonjol dan termasyur. Namanya muncul dalam teks kuno Cina, Arab, Melayu, India, Armenia, Portugis dan Belanda. Namun, lanjutnya, pada abad ke-14 nama Negeri Fansur menghilang karena gempa dan tsunami.

“Hasil penelitian kami, lokasi Fansur berada di Lhok Pancu atau Lhok Lambaroneujib beberapa kilometer sebelah barat Kota Banda Aceh. Lokasi ini sesuai dengan tulisan Arab dari abad ke-9, di mana mereka menyebutkan Fansur dan Lamuri berdekatan,” terangnya.

Menurut E Edwards, pada umumnya para peneliti beranggapan bahwa Fansur sebagai pelabuhan purba yang ramai telah menghilang pada abad ke-14 atau ke -15.

“Sekarang kita tahu ada dua tsunami purba tahun 1390 dan 1450 yang telah menghantam pantai Aceh Besar,” paparnya.

Selain itu, ada beberapa situs pubakala masa menengah yaitu antara abad ke-11 dan ke-16 sepanjang pantai di antara Ujong Pancu dan Krueng Raya, Aceh Besar. Sebagian situs tersebut telah terkikis ombak, termasuk Negeri Fansur dan beberapa permukiman purba dan pertahanan masa kesultanan yang terletak di pantai Aceh Besar.

Sementara itu, pada kesempatan yang sama Guru Besar UIN Ar Raniry, Misri A Muchlisin memaparkan sejumlah bukti-bukti sejarah peradaban Isam di Asia Tenggara yang asal mulanya lahir dari Kerajaan Pereulak dan Samudra Pase.

Kenduri Kebangsaan 2020 di Kabupaten Bireuen yang digagas Yayasan Sukma Bangsa, Forum Bersama DPR, dan DPD RI asal Aceh untuk membangun kembali semangat keacehan, keislaman, dan keindonesiaan. Kegiatan ini juga bertujuan sebagai pemersatu seluruh elemen masyarakat Aceh.[]

Editor : Ihan Nurdin

KOMENTAR FACEBOOK